Story of Long Distance Relationship

| On
8:25:00 PM
Jomblo sama LDR itu beda tipis, bedanya kalau jomblo bisa nyari pacar, tapi kalau LDR harus setia sama yang namanya handphone. -Raditya Dika, Kambing Jantan
Entah ada angin apa tiba-tiba teringat dengan quote ini. LDR atau yang lebih dikenal dengan hubungan jarak jauh sudah bukan hal yang asing lagi dalam duinia percintaan anak muda kekinian. Rasa-rasanya juga nggak sedikit pasangan yang "terjebak" dalam hubungan menyiksa ini.

Tidak sedikit pula orang-orang yang kontra dengan LDR dengan berbagai macam alasan. Mulai dari kekhawatiran akan rawan munculnya rasa bosan, curiga, selingkuh atau yang paling ekstrim adalah rawan ditinggal nikah adalah hal-hal yang sering dijadikan alasan tim kontra LDR untuk mengatakan bahwa LDR adalah sebuah hubungan yang (kalau bisa) dihindari, cari aja yang deket-deket.

Saya sendiri adalah salah satu korban pelaku LDR. Lalu apakah ini menandakan bahwa saya pro terhadap LDR? Hmm..tidak juga. Saya setuju dengan tim kontra LDR yang sejak awal sudah menjelaskan kepada saya apa saja resiko yang akan saya hadapi ketika saya memilih untuk menerima ajakan pasangan saya untuk menjalin hubungan jarak jauh. Mereka benar-benar benar. Sungguh. 

Namun, selayaknya informed consent yang digunakan oleh psikolog (atau asistennya) untuk meminta persetujuan atau kesediaan klien, saya pun telah menyetujui segala resiko yang akan saya hadapi ketika saya memutuskan untuk tetap bertahan pada hubungan ini. Apakah resiko-resiko itu benar-benar menemui saya? Jawabannya, ada yang iya, ada yang tidak.

Jadi, ketika kamu akan menjalani LDR, cobalah untuk memikirkannya berulang-ulang kali. Seberapa siapkah kamu menanggung segala resikonya. Seberapa kuatkah kamu menahan ajakan makan atau jalan berdua dengan teman lawan jenismu. Seberapa tangguhkah kamu untuk melakukan hal-hal di luar batas kemampuan tanpa meminta pertolongan teman lawan jenismu. Seberapa setiakah kamu melawan rasa bosan. Dan seberapa sanggupkah kamu untuk bisa bertahan dalam hubungan yang terjalin.

Ketika kamu merasa tidak siap untuk menjalin LDR, saya tidak menyarankan untuk melanjutkannya. Tapi yang perlu diingat, ketika kamu sudah terlanjur "terjebak" di dalam tim pejuang LDR, percayalah, jarak tak lebih dari ujian dimana kesetiaan adalah indikator kelulusannya. Nggak ada ujian yang nggak bisa ditempuh, bukan?

11 Oktober 2016
Ditulis 1.253 kilometer dari sesuatu yang saya sebut cinta 
24 comments on "Story of Long Distance Relationship"
  1. Aku gak sanggup LDR,, apalagi sama suami dan udah punya anak gini, bisa gila kali kudu ngurus anak sendiri.. hwaa >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, kalau udah nikah kayaknya emang harus "ngalah" salah satu biar ga jauh-jauhan :")

      Delete
  2. Jarak hanyalah angka, setia utamanya. Begitu ya mbak. Semoga cinta nya selalu terjaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin yaa Rabb :)
      Kalo kata sesama pejuang LDR sih jarak itu benar-benar “dirasa”, diukurnya pakai perasaan Mba. Secara geografis memang jauh, tapi dia ga pernah terasa jauh #tsaaah

      Delete
  3. ak jg ngerasain LDR dengannya ,,
    pakek beda agama lagi ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat Mas Nuha, tetap berjuang, Tuhan memang satu kita yang tak sama *nyanyi*

      Delete
  4. LDR itu hubungan yang patut dipertahankan. Semangat bro ! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas, biar ga sia-sia perjuangannya hehe makasih bro! :)

      Delete
  5. aku juga LDR :) bukan sebuah masalah yang serius ko :) justru LDR itu adalah bukti keseriusan cinta, disaat semua orang bisa sesuka hatinya bertemu melepas rindu. kita yan LDR cuma bisa denger suara nya lewat telpon itupun kalau sama-sama ga sibuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. I feel you Mbaaa!! Iya banget, cuma bisa denger suara lewat telepon atau liat wajah lewat skype doang, itu pun harus nungguin kalo lagi sama-sama ga sibuk atau capek. Kuat yuk Mbaaa :)

      Delete
  6. aku jg LDR pasanganku seorang angkatan jg yaitu polisi, kadang memang sih jenuh tapi udh setahun lbh kami pertahankan menjalani LDR ini.. kuncinya sih "Saling percaya" hbungan gak akan bs dipertahankan kalau tak adanya rasa percaya.!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup! Saling percaya emang kunci utama buat semua hubungan kok Mba, baik yang jauh maupun dekat. Tapi memang mungkin kalau jauh rasa percayanya kudu ekstra ya karena tantangannya lebih besar. Jarak bukan diukur kok Mba, tapi dirasa. Kalau rasanya deket mah Jogja-Kalimantan ga berasa kepisah Laut Jawa hahaha

      Delete
  7. Kalo seumpama pacar yg tidak pernah menghubungi dan untuk video call an dan telpon saja tidak pernah alasannya susah sinyal dan kerja sampai larut malam.padahal sebelum kita ldr sikapnya sangat romantis Apakah itu tanda bahwa dia sudah tidak sayang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm sebenernya saya nggak punya hak buat jawab ini ya Mba, karena saya nggak punya kapasitas buat memberikan penilaian tersebut. Tapi, kalau boleh menyarankan untuk positive thinking, mungkin pasangan Mba Faraydina memang sibuk dan lelah sehingga kurang bisa memanage waktu untuk berkomunikasi, terlebih jika memang terkendala sinyal, itu sudah di luar kemampuan kita Mba. Toh kalau sudah tidak sayang, kenapa masih dipertahankan? Semoga yang terbaik yaaa :)

      Delete
  8. Roman-romanya ada yang kangen nih dengan sang ciecie...
    Emang bener banget sih LDR itu sebagai ujian kesetian dari masing2 pasangan...
    Yah walaupun aku belum pernah ngerasain... tapi jangan sampe deh...

    Tetap semangat Pejuang LDR !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasa kangen itu selalu ada Mas, gapernah bisa ilang, bahkan saat udah ketemu hahaha
      Menantang lho Mas, yakin nih gamau coba? Seru tauuu!

      Makasih ya semangatnya :)

      Delete
  9. Aku kayaknya tim gak siap LDR huhu. Rekor LDR aja cuma 2 minggu. Nggak kerasa sih tapi pas di pesawat mau balik kayak "ah finally" haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang tuh Mba kalo cuma 2 minggu, nanggung baru kerasa kangen banget eh udah ketemu lagi aja haha nggak ding. Untungnya sih saya dari awal pacaran udah langsung LDR, jadi udah terlatih banget, gimana enggak malem ditembak besok paginya si Mas udah harus balik ke perantauan, ketemu lagi bulan depannya hahahaha #curcol :")

      Delete
  10. Huwah....
    kalau saya sih kayaknya punya hubungan seringnya LDR terus.. beda kota, beda universitas hihihih...

    tapi agak pusingnya LDR itu kalau pasangan mau ketemu tapi belum punya waktu buat ketemu... hmmm...

    semoga awet selalu ya mbak :D
    salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu Mba tantangannya, harus pinter-pinter bagi waktu biar "adil" haha :p

      Aamiin, makasih Mba. Salam kenal juga :)

      Delete
  11. Aku ngga suka LDR-aaan hahahahahha... jaman kinyis2 dulu sih, sempet LDR yg onoh jauh di sebrang ngambil sekolah, mana jaman baheula ngga ada hp, cuman bisa kirim2an surat pake pos, itu pun pake prangko yg 15rb, kalau prangko yg 7rb mah nyampenya 2 bulan kemudian hhihihihi udah gitu ngga jadi suami, aaah bhay! #eh #kokcurhat hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo jaman dulu tantangan LDR-nya nyata banget ya Mba sebelum ada teknologi yang menjamah. Aku bersyukur sekarang udah ada hape dan internet, kalo enggak ya gabakal kuat. Sekalinya udah ketemu langsung pangling kali ya hahaha :p

      Delete
  12. Iya ya mbak, emang betul.. nggak semua orang bisa LDR'an..
    Nah kalau udah halal nggak tega pastinya. Hehehe
    Ohh ya, makasih ya udah foll blogku, aku foll balik dah :D

    ReplyDelete

Comments are loved. I read every single of them. Make sure you use active profile when leave comment so I can visit your blog too. By the way, don't hesitate to follow my blog because I'm following back! Have a pleasant visit and don't forget to come back! ❤

Custom Post Signature

Custom Post  Signature